never ending story

25.12 stories

Semalam 25 Disember, cuti umum buat satu Malaysia. Christmas. Macam biasa, Alamanda pilihanku sebab ada MPH ( elemen yang sangat penting), Vincci (walaupun tak membeli sekadar cuci mata), surau yang sangat bagus keadaan dan persekitarannya (setakat ni, Alamanda shopping complex yang menyediakan surau 5 bintang, shopping complexs yang lain sekangkang kera  ja luasnya), food court yang banyak pilihan, environment yang menyenangkan, carrefour (susunan barang sistematik dan memudahkan pencarian), dan GSC ( antara yang terbaik yang pernah aku pergi).  Sedari dari rumah, instinct ni mengatakan akan bertemu dengan seseorang yang kukenali dan bekerja di Putrajaya nih. Memang tepat pun. Terjumpa Bai aka hadiena di Alamanda! last jumpa masa kenduri kawin aku, 4 tahun lepas.

Wah Bai, hebat hang, beli barang basah di Carrefour hehe. Bai sorang saja hari tuh, so, pertemuan tak sampai satu jam tu kami manafaatkan bersama. Perbualan banyak tentang kisah-kisah tempat kerja lama kami.Hmm.. teringat kenangan masa bekerja di sana. Sebenarnya, aku memang suka kerja di sana. Banyak pengalaman bekerja di sana aku praktikkan sekarang. Rata-rata staff yang rapat dengan ku dah berhijrah ke tempat lain, kecuali Min sorang yang masih setia dengan daerah Kulimnya tu.

Gambar yang diambil dari facebook Bai

Gambar yang diambil dari facebook Bai

 Lepas tu, kami tengok Histeria dan IP- MAN. Histeria,histeria, histeria. Kenapa aku suka tengok citer berunsurkan seram ni ye? Ada orang kata, cerita kegemaran seseorang mencerminkan peribadi penontonnya. Hee.. Saja nak tengok, sementelah tengok the making of Histeria. Overall bagi aku, boleh la. Tidak seperti Jangan Pandang Belakang yang bagi aku satu-satunya cerita Melayu yang menaikkan bulu roma ku..  Ip Man pula memang best. Cerita Cina yang ditonton oleh bangsa Melayu. Rupanya kisah benar. Kalau kisah benar memang seronok. Aku langsung tidak tahu jalan cerita atau sinopsisnya sebelum menonton. Zali yang booking tiket nih. Ip Man pengasas kungfu Win Chun dan juga sifu kepada Bruce Lee (kalau tak silap).

Sebelum tengok Ip Man, MPH adalah destinasi wajib setelah solat di surau yang bersih tu. Beli buku Surat Ungu Untuk Nuha dan Panggil Aku Dahlia karya Noor Soraya. Saja cuba membaca karya penulis yang baru bagi aku ( sebab tak pernah baca hasil kreativitinya). Aku memilih untuk mencuba setelah berulang kali membaca preview dan komentar tentang buku nih. Tapi, lain orang lain seleranya. Apapun, dah masuk bab ke 9. Kira lepas ni Noor Soraya masuk dalam favourite writer aku selain RAM, Anis Ayuni dan Norhayati Berahim.

Surat Ungu untuk Nuha

Surat Ungu untuk Nuha

Panggil Aku Dahlia karya Noor Suraya

Panggil Aku Dahlia karya Noor Suraya

Memandangkan Big Apple baru buka outlet di Alamanda (2nd floor, depan Nandos , sebelah Starbuck), maka kami berdua menjadi antara pelanggan yang beratur panjang untuk mencuba donut yang dikatakan sedap nih. Ingatkan mahal, sebiji cuma RM2.20. Kalau half dozen baru RM11.50. 6 flava yang kami pilih semuanya menepati selera. Lepas ni kalau ke Alamanda lagi, bolehla belikan untuk Kak Pah anak beranak  jiran sebelah sama🙂

Comments on: "25.12 stories" (1)

  1. Assalamualaikum,
    Saya adalah salah seorang pengurus di Big Apple Alamanda. Saya ingin memberitahu yang pihak kami telah memulakan blog untuk berita2 tentang Big Apple Alamanda http://bigapplealamanda.blogspot.com
    Jumpa anda di sana! Terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: