never ending story

Archive for the ‘book’ Category

Bakal jatuh cinta lagi..

Dalam dua hari lagi nampaknya insan yang dirindui dapat ku temui haha..temui dalam buku karya Ramlee Awang Mursyid..ya,  susulan triologi hitsnya Bagaikan Puteri, Cinta Sang Ratu dan Hijab Sang Pencinta..dan kepada sang-sang perindu Laksamana Sunan@Saifuddin, pastikan anda memiliki Cinta Sufi. Rasa lebih teruja bila mengetahui Cinta Sufi telah berada di pasaran Pesta Buku Antarabangsa. Pelancaran Cinta Sufi 28 Mac Ahad ini di Pesta Buku PWTC. Setakat ini ada 11 buku dalam senarai ingin dibeli : karya Noor Suraya, Imaen, Sri Diah, Anis Ayuni dan beberapa lagi termasuk buku ilmiah. Harap-harap Cinta Sufi dapat dimiliki.

Cinta Sufi dan Cinta yang terpilih

Another wish list

Labyrith karya Imaen

Advertisements

9 Nyawa

Wah.. satu lagi karya agung dari penulis kegemaran, Ramlee Awang Mursyid dengan tajuk 9 Nyawa. Melihat ilustrasi kulit buku yang bermatakan kucing pun sudah cukup menggamit hati untuk mendapatkannya. Malangnya minggu lepas, aku berada di Alor Star. Masih  belum ada di kedai buku Popular. Membaca sinopsis dan fragmen pun sudah membuatkan ku tidak sabar memiliki buku ini. Mungkin Selasa atau Rabu ini akan ku mencari novel ini. Yang pasti, 9 nyawa ini akan laris di pasaran.

Halaman: 512
Harga: RM19.90
Harga untuk Pelanggan Pos: RM19.00
Penulis: Ramlee Awang Murshid

INTAN SURYANI
Berkali-kali dia koma dan kemudian sedar semula… menyebabkan mamanya percaya bahawa dia mem punyai 9 nyawa berdasarkan sebuah mimpi. Dihitung jumlah ‘nyawa’ yang diambil daripadanya, lalu mengundang trauma. Sungguh dia tidak percaya… ketika koma, rohnya menyaksikan jasad sendiri yang terbujur kaku.

HAKIM

Si buta lagi yatim piatu ini menyara adiknya dengan penuh tanggungjawab. Hatinya sungguh luhur. Sesiapa saja akan terusik melihat keikhlasannya. Anugerah TUHAN… mata hatinya lebih ‘celik’. Dia bisa mendengar suara mereka yang berada di sempadan, antara hidup dan mati. Mereka berdua bertemu jua… di alam paranormal. Pertemuan itu merungkai sebuah kisah di sebalik cerita. Kejutan demi kejutan yang tidak disangka-sangka ter ungkai. Dan satu persoalan lain pula muncul – mengapa mereka tidak dipertemukan lebih awal?

Untuk membaca fragmen novel sila klik di sini 🙂

Novel 9 Nyawa karya terbaru RAM

Lain, berbeza dan unik

Setiap kali ke MPH, Popular atau menjengok ke kedai buku, pasti mata ini akan melihat rak buku yang mempamerkan buku-buku terbaru. Kalau Kak Idah lebih gemar melihat buku ilmiah dan bercirikan pengurusan, aku pula lebih terarah membelek buku-buku fiksyen.. rasanya lebih setengah dozen aku beli semasa Pesta Buku Antarabangsa April lepas..dan masih ada yang berbungkus lagi dengan plastik sehingga kini. Sudah menjadi habit ku mengumpul buku-buku dan membaca kemudian di masa lapang (walaupun sehelai dua muka surat sahaja). Biasanya karya Alaf21 atau NB Kara akan menjadi pilihan memandangkan banyak buku penulis kegemaran bernaung di situ. Masa zaman sekolah, aku banyak memilih karya keluaran DBP atau Utusan Publication…dan pada satu ketika aku mencuba satu buku keluaran Jemari Seni setelah membaca komentar yang positif mengenainya..dan seperti biasa, aku mengambil masa yang agak lama untuk menghabiskannya disebabkan tuntutan kerja.

Kini, tersenarailah seorang lagi penulis kegemaran selain Ramlee Awang Mursyid iaitu Imaen!..gaya penulisannya memang menarik perhatian aku. Jiwa aku bukan jiwa remaja yang cenderung kepada jalan cerita yang romantik , penuh dengan onak duri mengharungi percintaan dengan watak utama digambarkan cantik jelita, tampan, kaya raya, anak Dato’, Tan Sri dan juga nama yang sangat moden dan susah nak menyebutnya. Mungkin juga disebabkan usia ku yang sudah lama  meninggalkan zaman remaja dulu menjadikan diriku agak cerewet memilih buku untuk hobi nan satu ku ini. Bohemian sudah lama ku habis baca dan kini aku sedang membaca Sigaraning pula walaupun sudah berbulan aku memilikinya.

baca dulu baru tahu

baca dulu baru tahu

Sigaraning

Sigaraning

Lepas habis baca Sigaraning akan ku cari pula LABYRINTH 🙂

Klik disini untuk ke blog penulis.

MIKHAIL di pasaran

 

MIKHAIL – bukan sekadar sebuah nama. Selama 16 tahun menjadi pelarian di perantauan, dia muncul semula memburu mangsa-mangsanya. Mikhail membunuh kerana dendam lama. Sewaktu usia remaja, keluarganya telah ditembak mati. Mikhail telah diselamatkan Dickens, seorang lelaki Amerika Syarikat yang juga merupakan rakan niaga ayahnya, Tuan Sadon. Dickens melatih Mikhail menjadi seorang pembunuh profesional untuk membela kematian keluarga.

Dalam pada itu, Mikhail juga menghidapi sejenis penyakit paranormal. Apabila retina matanya terkena cahaya matahari atau silauan lampu yang terang lagi tajam, dia akan berada dalam satu dimensi yang tidak diketahui. Kadangkala dia terperangkap antara dua dimensi – fantasi dan realiti. Akibatnya, Mikhail sukar membezakan mana yang benar.

RAMLEE AWANG MURSHID menampilkan novel MIKHAIL sebagai satu agenda yang dipengaruhi wang bertunjangkan kuasa. Wang serta kuasa dijadikan sandaran sebagai satu simbol kejahatan. Mereka yang enggan bekerjasama akan dijatuhkan hukuman mati. Mikhail pula adalah alat kepada misi pembunuhan itu. Saspens dan penuh emosi

>> Petikan dari laman web Alaf21

 

Mikhail di pasaran esok

Mikhail di pasaran esok

** Tunggu Pesta Buku Antarabangsa 2009 (17 – 26 April). Mesti ada  promosi  trionovel masa tu.

25.12 stories

Semalam 25 Disember, cuti umum buat satu Malaysia. Christmas. Macam biasa, Alamanda pilihanku sebab ada MPH ( elemen yang sangat penting), Vincci (walaupun tak membeli sekadar cuci mata), surau yang sangat bagus keadaan dan persekitarannya (setakat ni, Alamanda shopping complex yang menyediakan surau 5 bintang, shopping complexs yang lain sekangkang kera  ja luasnya), food court yang banyak pilihan, environment yang menyenangkan, carrefour (susunan barang sistematik dan memudahkan pencarian), dan GSC ( antara yang terbaik yang pernah aku pergi).  Sedari dari rumah, instinct ni mengatakan akan bertemu dengan seseorang yang kukenali dan bekerja di Putrajaya nih. Memang tepat pun. Terjumpa Bai aka hadiena di Alamanda! last jumpa masa kenduri kawin aku, 4 tahun lepas.

Wah Bai, hebat hang, beli barang basah di Carrefour hehe. Bai sorang saja hari tuh, so, pertemuan tak sampai satu jam tu kami manafaatkan bersama. Perbualan banyak tentang kisah-kisah tempat kerja lama kami.Hmm.. teringat kenangan masa bekerja di sana. Sebenarnya, aku memang suka kerja di sana. Banyak pengalaman bekerja di sana aku praktikkan sekarang. Rata-rata staff yang rapat dengan ku dah berhijrah ke tempat lain, kecuali Min sorang yang masih setia dengan daerah Kulimnya tu.

Gambar yang diambil dari facebook Bai

Gambar yang diambil dari facebook Bai

 Lepas tu, kami tengok Histeria dan IP- MAN. Histeria,histeria, histeria. Kenapa aku suka tengok citer berunsurkan seram ni ye? Ada orang kata, cerita kegemaran seseorang mencerminkan peribadi penontonnya. Hee.. Saja nak tengok, sementelah tengok the making of Histeria. Overall bagi aku, boleh la. Tidak seperti Jangan Pandang Belakang yang bagi aku satu-satunya cerita Melayu yang menaikkan bulu roma ku..  Ip Man pula memang best. Cerita Cina yang ditonton oleh bangsa Melayu. Rupanya kisah benar. Kalau kisah benar memang seronok. Aku langsung tidak tahu jalan cerita atau sinopsisnya sebelum menonton. Zali yang booking tiket nih. Ip Man pengasas kungfu Win Chun dan juga sifu kepada Bruce Lee (kalau tak silap).

Sebelum tengok Ip Man, MPH adalah destinasi wajib setelah solat di surau yang bersih tu. Beli buku Surat Ungu Untuk Nuha dan Panggil Aku Dahlia karya Noor Soraya. Saja cuba membaca karya penulis yang baru bagi aku ( sebab tak pernah baca hasil kreativitinya). Aku memilih untuk mencuba setelah berulang kali membaca preview dan komentar tentang buku nih. Tapi, lain orang lain seleranya. Apapun, dah masuk bab ke 9. Kira lepas ni Noor Soraya masuk dalam favourite writer aku selain RAM, Anis Ayuni dan Norhayati Berahim.

Surat Ungu untuk Nuha

Surat Ungu untuk Nuha

Panggil Aku Dahlia karya Noor Suraya

Panggil Aku Dahlia karya Noor Suraya

Memandangkan Big Apple baru buka outlet di Alamanda (2nd floor, depan Nandos , sebelah Starbuck), maka kami berdua menjadi antara pelanggan yang beratur panjang untuk mencuba donut yang dikatakan sedap nih. Ingatkan mahal, sebiji cuma RM2.20. Kalau half dozen baru RM11.50. 6 flava yang kami pilih semuanya menepati selera. Lepas ni kalau ke Alamanda lagi, bolehla belikan untuk Kak Pah anak beranak  jiran sebelah sama 🙂

Dear Yayah…

Pinjam dari sepupuku Atikah yang mendapat 5A UPSR baru ni. Sejam setengah habis la baca hehe. Saja terlintas nak baca memandangkan aku ada terbaca komentar tentang Dear Yayah keluaran PTS Publication nih. Buku ni sesuai untuk remaja sebenarnya, tapi bila seorang yang dah nak menginjak ke umur 30 membacanya, terkenang-kenang pula cerita zaman sekolah dulu. Sesuai la dengan masa sekarang yang berada di home town. Apa khabar member-member Asmarians dulu..member-member SK Taman Uda..rasanya kalau jumpa memang tak kenal rupa.

Cikgu-cikgu yang mengajar ku dulu pun ada yang dah kembali ke rahmatullah. Cikgu Harun yang sporting, Ustazah Faridah, Ustaz Hasan Don.
Lusa aku akan kembali ke rumah Kota Seriemas, dan menyambung kembali tugas-tugas khas untuk tahun depan. Tahun depan sekolah bakal mendapat 2 buah makmal komputer, wiring dah siap. Yang paling menggembirakan, aku bakal dapat guru ICT 3 orang. Huu..ramai tu. Bila ramai dah jadi 4 orang, mulalah tak tahu nak agihkan kerja macamana (sebab dah biasa 4 tahun buat sendiri).

Dua hari ni juga makanan ruji adalah daging. Semalam kami sekeluarga buat korban 7 tompok, yakni seekor lembu. Tahun depan raya haji di Tangkak pula.

Bila tengok judul Dear Yayah ni, teringat satu buku  kisah benar..Diary of Anne Frank. Baca masa sekolah dulu. Catatan dalam bentuk diari semasa perang Dunia Kedua.

Dear Yayah 1

Dear Yayah 1

Aku memang suka membaca terutama buku yang dapat memberi input. Ke mana saja aku pergi mesti ada buku menemani. Hmm..looking forward for new masterpiece from Ramlee Awang Mursyid.

PERSONAL JUSTICE (adam) – by Ramlee Awang Mursyid

When Hilman met his daughter Jeslina in New York, after years of separation, they were both happy beyond compare. However, their happiness were short-lived when they were involved in road accident.
As a sharpshooter in the Malaysian Royal Police, survival was his playground. His investigation on the conspiracy, finally, led him to the White House!

Jeslina went into coma while Hilman was accused of drunk driving. In that chaotic situation, Mia Sara, an officer from Malaysian Embassy in Washington D.C, appeared. With her help, Hilman was advised to appear in court.

But, when Hilman found out about a conspiracy to hide the real cause of accident, he decided to seek justice on his own.

And, Hilman was never in awe standing before its door…

                                         Personal Justice by Ramlee Awang Mursyid

 
http://www.alaf21.com.my/buletin_isnin/to%20be%20change/N_Personal%20Justice.html

 

 

Buku ni sebenarnya terjemahan dari karya asal penulis Ramlee Awang Mursyid yang bertajuk ADAM. ADAM ni dibeli beberapa tahun yang lepas. Rasanya tengah buat KPLI masa tu sekitar tahun 2003. Bila membacanya serasa seperti menonton movie. Memang tak rugi kalau membacanya.

Sinopsis ADAM – Aku Darah Anak Malaysia

DIA MUNCUL SECARA TIBA-TIBA. DIA MENGHILANG ENTAH KE MANA…  

Bila Hilman dapat bertemu dengan anaknya Jeslina di New York setelah berbelas tahun terpisah, mereka berasa begitu bahagia. Namun, keriangan mereka diragut bila kereta yang mereka naiki terlibat dengan satu kemalangan jalan raya. Jeslina koma sementara Hilman pula dituduh memandu dalam keadaan mabuk. Dalam situasi genting itu, muncul Mia Sara, seorang petugas di Kedutaan Malaysia, Washington D.C. Melalui bantuannya, Hilman dinasihatkan ke mahkamah untuk mendapat keadilan. Namun, bila satu konspirasi untuk menutup kemalangan itu diketahui oleh Hilman, dia mengambil keputusan untuk mencari kebenaran dengan caranya.

Sebagai seorang penembak tepat dalam pasukan Polis diRaja Malaysia, survival adalah mainan hidupnya. Siasatannya terhadap konspirasi kemalangan itu akhirnya membawa beliau ke pintu White House! Dan, Hilman tidak sekali-kali terpaku di hadapan pintu itu…

ADAM (Aku Darah Anak Malaysia)

 Masih menunggu karya terbaru Ramlee Awang Mursyid – Mikhail.